Poskad 14

Assalamualaikum semua...

Wahh tik tok tik tok, dah nak dekat dua bulan Vice Versa di pasaran. Purposely, post blog ini adalah untuk berterima kasih pada yang membeli Vice Versa dan juga menulis komen dan review yang E rasakan sangat membina untuk penulisan akan datang. Terima kasih, nanti kalau E ada masa E akan kumpulkan semua review dan komen-komen untuk diletakkan di dalam blog.

Cuma sekarang ini, penulis ini mungkin akan sekali lagi hiatus. Uhukhuk, yes, I'm continuing my studies, again. Tapi dont worry, I am still here and there.

Sekarang ni tumpuan E adalah nak siapkan kisah Along + Abiir yang sebenarnya dah dapat idea how the plot would be dan kisah Poskad juga sebenarnya sudah tamat dan sudah dihantar untuk penilaian. Doakan ya supaya semuanya berjalan dengan lancar. Anyway, E nak belanja sedikit excerpt from Poskad.

Enjoy.

----------------------------------

MAISA BERJALAN MASUK kedining tempat mereka menginap itu. Kakinya bergerak ke arah balkoni hotel lalu dia mengambil meja di hujung sana. Sengaja dia memilih untuk makan pagi di luar, mengadap Gunung Kinabalu pagi ini. Tak susah pula untuk dia nak berebut tempat kali ni. Mungkin sekarang bukan musim cuti sekolah ataupun waktu masih awal pagi. Mungkin ramai yang memilih untuk menyambung tidur di bilik.
                Hanya dia saja menapak keluar awal-awal pagi tadi untuk melihat matahari terbit dari bumi Kinabalu. Kamera yang setia di poket seluarnya dibawa keluar. Gambar-gambar yang ditangkapnya tadi dilihat kembali.
                Sampai pada satu gambar yang membuatkan senyum Maisa bertukar segaris. Gambar matahari yang sedang mula menunjuk sinar itu sudah kembali kepada peristiwa tak sampai sejam tadi.


                “Ahmad Redha Ihsan!”
                Maisa yang sedang merekod momen indah di hadapan itu terus terkedu. Panggilan nama itu membuatkan pergerakkannya terhenti serta-merta. Terus dia kaku di atas batu itu.
                Nama itu…
                Bukankah nama sebenar Sun?
                Lantas kepalanya menggeleng. Tak mungkin nama itu milik ‘Ihsan’ yang dia kenal saja kan? Ramai lagi manusia yang bernamakan nama yang sama.
                Perlahan dia menghirup udara sebelum berpaling ke arah suara nyaring tadi.
                Dang!
                Di kanannya…
                Memang ada Ihsan yang dia kenal.
                Sedang tersenyum suka.
                Dengan gadis di sebelahnya.
                Maisa hampir terjelepuk di situ. Efek terkejut, barangkali. Cuma kali ini dia berjaya menyelamatkan diri dengan memegang kerusi kayu di taman itu. Beberapa saat kemudian, setelah dia berjaya mengkomposkan diri, Maisa cuba untuk mengangkat kaki untuk pergi tapi malangnya, satu suara memanggilnya dari belakang sebelum sempat pun dia bergerak setapak.
                “Miss?”
                Maisa menarik nafas. Mampuslah… nak pusing ke belakang, ke tidak ni?
                “Excuse me, miss. Can you do us a favour?”
                Sekali lagi suara itu bersuara.
                Maisa menarik nafas lagi. Lebih dalam dari tadi. Seraya, dia berpusing ke belakang.
                “Yes? Sure… why not?” Hati masih berdetak deras. Maisa menarik nafas, mengawal debarannya. “Tangkapkan gambar ye?”
                Lelaki itu mengangguk sambil tersenyum. “Yeap. Here…” Kamera bertukar tangan.
                “One… two… cheese.”
                Klik. Klik. Klik.
                “Thank you, miss…” Kata lelaki itu sebaik saja Maisa habis menangkap gambar-gambar pasangan itu.Lelaki itu memandangnya beberapa saat. Kemudian, kembali terus ke gadis yang sedang menunggu di belakang mereka.
                Maisa mengangguk dan berlalu pergi. Sedikit pun dia tidak memandang ke belakang. Hatinya yang dulu terasa retak, kini terasa kembali sakitnya.
                Terasa lagi cucuknya bila Ihsan seolah-olah tidak mengenalinya. Malah lelaki itu terus berpaling sebaik saja memberikan kata terima kasih.
                “I dengan dia is nothing. Tak ada apa-apa. Tak akan ada apa-apa. Faham?”
                Memanglah dia, Nurmaisa, ni tak akan ada apa-apa makna pada Ahmad Redha Ihsan.



MUKA NAB berubah mendatar sebaik saja dia melihat Maisa mengeluarkan laptop putih dari beg belakangnya lalu diletakkan di atas meja makan mereka. Lagi bertambah datar riaknya bila Maisa sedikit pun tak ambil endah dengannya. Bertambah semangat Maisa menekan butang di laptopnya.
                “Ais…” Dia mengumam keras.
                Maisa diam terkutik tak berbahasa. Matanya masih lagi fokus di skrin laptop putih itu.
                “Kita tengah holiday la.” Mata dijegilkan kepada Ais.
                Sejak semalam sebelum tidur lagi Maisa sibuk membuat kerja, kini, ketika sedang menunggu makan malam pun masih dengan kerja. Padahal masing-masing kan tengah bercuti. Padahal Maisa sendiri yang semangat nak ke sini hari tu. Alih-alih dia saja yang macam beria-ia nak melancong. Yang kedua laginya ni sibuk dengan gajet masing-masing. Percutianlah sangat kan bila kerja mengikut sekali dari belakang.          
                “Kejap-kejap. Aku send kat Jenny jap kerja aku ni. Lagipun makanan tak sampai lagi kan.” Maisa membalas dengan mata masih tidak berubah fokus.
                Nab menggelengkan kepala. Pandangan dialihkan kepada Aniq  yang sedang menilik phone jugak itu. Ini lagi sorang! Betullah selepas ni dia nak buat peraturan baru; no gadgets during vacation. Serius.
                “You buat apa pulak ni?” Nab memanjangkan leher, cuba melihat apa yang Aniq sedang lakukan.
                “Check email.” Aniq menunjukkan skrin iPhonenya kepada Nab. Memang tiada rahsia pun di antara mereka.
                “Strictly lepas kita kahwin nanti.. Honeymoon. Vacation. Semualah, no gadgets.” Keras dia menuturkan.
                Aniq tergelak sendiri. “Aye aye, sayang.” Dia mengedutkan hidung. Membuat muka comel. “But let me check my inbox dulu ey?”
                Nab mengeluh. Arkitek semua macam ni ke? Workaholic? Sama-sama je dua orang arkitek di hadapannya ini. Maisa sibuk nak siapkan desain kerjanya manakala Aniq pula sibuk dengan emailnya. Halahaih.
                “Alla Nab kejaplah.. aku tahulah kau pun sama kan main facebook sekarang ni kan?” Maisa mengenyitkan matanya kepada Nab.
                Nab tersengih lebar bila dia sudah terkantoi dengan Maisa. “Mana kau tahu?”
                “Aku tengah check facebook. Kau dah selamat check-in kan. Siap tag aku dengan Aniq sekali.” Mata jatuh kepada paparan facebook di skrin laptop.
                “Kau bukak facebook ey?”
                Maisa mengangguk-angguk. “Sambil tunggu attachment ni upload. Kenapa?”
                Nab bangun lalu duduk di sebelahnya. “Bak sini kejap. Nak pinjam.” Laptop sudah ditolak ke arah Nab di kirinya.
                Nab menekan-nekan butang keyboard. “Tengok ni.” Panggilnya.
                Maisa pusing mengadap paparan facebook. Zappp.Terus dia membuang pandang ke wajah bakal pengantin di sebelahnya.
                “Motif?”
                “Saja nak tunjuk.”
                “Tak perlu kut.”
                Matanya menjeling juga pada paparan profil Ahmad Redha Ihsan di ruang sosial facebook itu. Gambar dari tepi yang ditangkap candid itu diletakkan sebagai gambar paparan. Tidak nampak rupa sebenarnya sekarang tapi Maisa yakin itulah Ahmad Redha Ihsan yang dia pernah ada perasaan dulu tu. Bukankah gambar itu ditangkap di taman belakang chalet mereka kelmarin? Dia pasti. Kerana dia juga ada di situ.
                “Add la..” Nab menyuruhnya.
                Mata Maisa membulat. “Buat semak wall je lah.”
                “Tak semak. Dia jarang update.” Nab memandang Maisa sambil mengangguk-angguk.
                “Add je la. Aku tolong addkan eh.” Nab dah mula bermain touchpad.
                Tangan Maisa cekap menghalang. “Tak payahlah.. buat apa?” Tangan itu digenggam erat.
                “Kau ni masih ada perasaan lagi ke kat dia?” tanya Nab betul-betul.  Matanya memandang dasar mata bundar itu. Mencari jawapan.
                Tangan terungkai juga seraya dia menggeleng laju. Enam tahun berlalu, dia kini, sudah mula pandai menyorok perasaan. Kalau dulu dia naïf sekarang tidak lagi.
                “Itu crush je lah.” Dia memberitahu lagi. Tangan yang sudah disorok di bawah meja itu digenggam hebat. Cuba untuk tidak membuat gesture oh-I-caught-you-lie itu lagi.
                “So apa salahnya kau add dia?” Nab tak berputus asa.
                “Nab…” Dia rasa nak menangis bila dipaksa-paksa begini.
                “Apasal ni?” Aniq mencelah di antara mereka. Kepala diintai-intai di sebalik laptop itu.
                “Ni ha Ais punya ex-crush. Dia malu pulak nak add.” Nab menjawab. Laptop itu ditolak ke arah Aniq di hadapan mereka.
                Aniq terus meletakkan iPhone di tepi. Teringin juga dia melihat setinggi mana taste Maisa ni. Mana tidaknya, dulu, selama mereka membuat master bersama-sama, dia tak pernah langsung mendengar ayat-ayat saya-jatuh-cintalah-dengan-dia dari mulut Maisa.
                Gadis itu gadis yang… secretive. Perahsia.
                Maisa mungkin suka berkongsi cerita -- melalui cerita Maisa jugak lah dia jatuh hati pada Nab -- tapi dua benda saja Maisa tak pernah bercerita.
                Tentang perasaan. Tentang family.
                “Tak nampak pun muka dia.” Komennya. Hanya nampak gambar separuh muka seorang lelaki yang sedang bersembang dekat dengan seorang gadis itu.
                “Aku dah add dah.” Aniq menyuakan balik laptop itu ke arah Maisa.
                Maisa jatuh rahang.
                “Apasal kau add dia?” Dia berkata keras. Mata memandang langit, melihat bulan yang penuh itu. Aci tak nak bertukar jadi werewolf malam ni?
                Aniq mengangkat kening The Rock. “Salah ke?”
                Maisa diam. Tiada jawapan. Tak salah tapi..
                “Jangan risaulah.. kalau kau tak suka kau cancel balik. It’s all in your hand.” Aniq menyambung bila melihat Maisa diam tak marah. Air jus oren itu disisip dengan straw. Senang tak jadi seorang Aniq Akmal? Simple betul pemikiran.
                Maisa membawa jarinya ke perkataan ‘Cancel Your Friend Request’ itu tetapi sebelum sempat dia men-double click.. satu paparan kecil muncul di kanan skrin.
                                Ahmad Redhan Ihsan accepted your friend request.
                Maisa tersandar terkejut di belakang kerusi.
                Nurul Nabilah dan Aniq Akmal!!!!