Dia, A: A Cover Revealed!


Assalamualaikum semuanya,

Dengan sukacitanya, E ingin memperkenalkan buah tangan (ececeyy) yang ketiga untuk tatapan kawan-kawan semuanya. Pada sesiapa yang mengikuti E dari zaman dolu-dolu, mesti akan sedia maklum dengan kisah Along yang terbengkalai lama sudah tu. So, inilah ceritanya- dari tajuk sepuluh tahun, E tukar ke Dua Hala masa hantar penilaian di JS dan akhirnya kami sepakat untuk memilih Dia, A sebagai tajuk akhirnya. 

Tapi jangan khuatir, jangan gusar, ia masih pasal Along dan Abiir! Tajuk saja berubah, contentnya masih sama.

I know it took so long for it to finally here. Bukan setahun dua tapi rupanya, hampir lima tahun juga E peram. *gelak jahat*

Lima tahun tu sudah tentu bukannya sekejap dan banyak benda berlaku sepanjang tempoh itu. Dan ceritanya pun ikut berkembang mengikut peredaran masa dan emosi cik penulis. Maka sebab itulah E nak tekankan, jangan expect tinggi pada Dia, A. It could be your taste of bud, or it could not be. Tetapi E tetap harapkan korang akan sukakan kisah yang E cuba sampaikan ini.

Dan untuk pengumuman kedua pula- E juga dah buat akaun IG untuk diri sendiri. Feel free to follow @eforednin. Dan insyaAllah, E akan cuba post teaser/ quotes mengenai Dia, A di sana. So you guys better follow kalau tak nak ketinggalan kereta api. Teheheee.

Dan jangan lupa tag E pbila korang dah dapatkan Dia, A (Vice Versa dan Poskad juga) di tangan. I'll be happy to see you guys there.

Xoxo, E

------

Blurb belakang buku: 

Cinta pertama itu beracun, sehingga dia tidak mampu berdiri tanpanya

Sepuluh tahun dahulu, Farhan jatuh suka pada Abiir. Apabila rasa hatinya ditolak, dia pergi membawa diri.

Book's Cottage menemukan mereka kembali. Dan di situlah Abiir berdiri tekun melayan pelanggan. Nampak makin manis. Nampak makin matang. Selepas sepuluh tahun...

Namun Abiir yang sekarang ini bukan seperti Abiir yang sentiasa senyum, ceria dan aktif. Puas sudah dia bertanya, namun tak pernah dia mendapat jawapan. Abiir seperti sedang bersembunyi dan hidup dalam dunianya sendiri.

"I mungkin sedang hidup, Farhan, tapi sejujurnya, I tak pernah rasa hidup."

Apa yang mengubah Abiir menjadi Abiir yang sekarang?

Mampukah Abiir berdamai dengan masa lampaunya dan terus melangkah ke hadapan?