Bencisayang 12

21:23

"Abang, nah tengok gambaq tunang abang ni." kata Carl bila Hariz keluar dari biliknya malam tu. Niatnya yang mahu ke dapur mencari makanan terbantut sebaliknya langkah dihalakan ke arah ruang tamu di mana Carl sedang duduk dengan Ibu itu.

"Cantik kan menantu ibu?" tanya Ibu kepada Carl. Senyuman elok di wajahnya.

"Bakal." Hariz memperbetulkan ayat ibunya.

Mak cik Awa menggelengkan kepala. Ketegaq lagi tu.

"Diorang sepakat bulan sembilan tahun depan, korang bernikah. Lagipun Ezzah dah habis belajar waktu tu. Hariz pun tengah cuti kan?"

"Yella kut." kata Hariz tak endah.

"Ibu.. betul ke tadi masa majlis tu dia tak lari? Tak kena ikat?" tanya Hariz. Dia sebenarnya masih tak dapat mencari jawapan, like for real, budak tu terima nak bertunang dengan dia? Dia tak tahu ke siapa aku?

"Buat apa dia nak kena ikat? Lari? Hishh merepek je kamu.. nah tengok gambaq dia." kata Ibu sambil meletakkan laptop Carl itu di pahanya.

Hariz mengalihkan tumpuannya di TV itu ke arah skrin laptop. Terpampang wajah gadis yang sedang tersenyum memakai baju kurung putih itu.

Cantik. Satu perkataan keluar dari kepalanya. Hariz mengangguk, perempuan ni memang cantik.

Tangannya mengklik ke paparan gambar seterusnya. Close-up. Again, cantik.

Next. Gambar Ezzah dengan Ibu dan Carl.

Dia tersenyum. Gambar tu mungkin akan complete bila dia ada di situ.

Next. Gambar Ezzah dengan Opah.

Next. Gambar candid Ezzah memeluk lengan Ezzaq yang sedang tersenyum.

Senyuman yang tadi terus mati. Kepalanya teringat kembali jenazah adiknya sepuluh tahun.

"Nah. Hariz nak keluar." dia terus menyerahkan laptop itu kepada Ibu di sebelahnya. Ibu yang sedang khusyuk memandang TV itu terkejut. Baru tadi dia nampak wajah si anak yang sedang tersenyum dan selepas satu ketika pandangannya beralih ke TV, tiba-tiba, tup-tup saja muka Hariz kembali kelam.

Deruman enjin di luar mematikan lamunannya. Carl di hadapan di pandangnya. Carl hanya mengangkat bahu dan menggeleng. Tak tahu kenapa mood abangnya berubah sekelip mata.

Ibu memandang skrin laptop.

Gambar Ezzah sedang tersenyum memeluk abangnya. Ezzaq! Mak Cik Awa melepaskan keluhan.

Dia masih tak boleh terima, ya Allah!

.....

"Kau kenapa datang rumah aku malam-malam ni? Orang baru bertunang ni selalunya duduk rumah berangan." kata Tok'ie.

"Berangan apanya? Ni aku mai rumah, at least, bancuh la kopi." kata Hariz. Betul apa? Apa punya kawan, orang mai datang menziarah dia boleh buat main terjah halau balik.

"Widad, hang buat kopi sat." jerit Tok'ie menyuruh adik perempuannya itu membuat air.

"Adik hang juga kena."

"Adik aku tu syok kat hang tau dak."

Hariz menggeleng kepala. Gila apa. Adik Tok'ie tu dah macam adik dia sendiri. Dia ingat lagi bila Widad lahir, dia dah masuk 15 tahun.

"Kalau kau tak jadi dengan tunang kau ni, adik aku ada." kata Tok'ie sambil ketawa terkekeh-kekeh. Suka.

"Hang ingat aku apa? Child molester?"

"Aku main-main ja. Buat apa aku bagi adik aku kat hang. Merana adik aku."

Widad datang dengan air tehnya. Dia terdengar perbualan abangnya itu. Rasa macam mahu diketuk-ketuk saja kepala otak tak betul abang dia ni.

"Widad dah tak heran dah dengan abang Hariz ni." katanya. Matanya dijengilkan kepada abangnya dan tangannya dah mencubit lengan abangnya.

"Abang Hariz tok sah dengaq abang dok merepek."

"Mana abang merepek. Hari tu abang dengaq yang Widad dengan Aida dok bercakap pasal abang Hariz. Abang Hariz itu, abang Hariz ini.."

Mata Widad membulat. Abang dia seorang ni memang nak kena sekeh!

"Tu dulu, sekarang abang Hariz ni kak Ezzah punya. Kak Ezzah tu baik tau abang.."

"Aikk dah tukaq haluan nampak. Dulu bukan main jadi pro-Hariz.. tak kecewa dik oii?" kata Tok'ie.

Hariz diam bila mendengar nama Ezzah disebut. Ingatnya keluar dari rumah, dapat la hilangkan nama tu dari disebut dari perbualan tapi..

"Buang masa ja layan abang ni. Dah Widad nak pi sambung buat kerja sekolah." kata Widad. Bukan boleh percaya abang ni, lagi dia kita attack, lagi dia counterattack.

"Kau diam apahal?"

Hariz menggeleng. Tak tahu nak jawab apa.

"Aku terkejut sebenaqnya.." kata Tok'ie. Memang dia terkejut bila mak dia kata yang Hariz nak bertunang dengan cucu Opah tu. Terkejut sampaikan dia boleh terbrek tiba-tiba tadi petang. Tu nasib baik kat jalan kampung, on the way balik dari kerja.. kalau kat tengah bandar, yang kereta penuh di jalan? Nuzubillah minzalik.

"Terkejut aku dengan Ezzah?"

"Aaah Hani.. budak yang langgaq keta aku tu. Aku tahu reason dia kau lari balik hari tu, aku tahu semua reason kenapa kau anti sangat tapi bertunang? Kau ni waras ke tak?"

Hariz mengeluh. Waraskah dia?

"Mak aku, dok bebel pasal suruh lupakan kisah sepuluh tahun tu but kau tahukan, aku tak boleh.."

"Bukan tak boleh.. susah je sebenarnya." kata Tok'ie. Hariz menggeleng, dengan Tok'ie ni ada je dia nak menjawab, biar la aku lepaskan perasaan di dada ni dulu.

"Iya susah nak lupakan.. dan mak aku dok cakap benda tu je sejak dua menjak and aku entah hantu apa masuk badan cakap kat mak aku yang suruh pinangkan perempuan tu..."

"Ezzah. Nama dia Ezzah.."

"Ye pinangkan perempuan.. okay.. Ezzah.. dan mak aku entah apa lurusnya terus pergi bincang dengan Opah pasal aku dengan Ezzah dan Opah entah apa yang hasut cakap benda yang absurd lagi gila ni adalah salah satu benda yang baik. Good solution kata diorang.. to make us, family aku dengan dia baik balik.. dan paling tak percaya sekali perem.. Ezzah tu terima. Untuk something yang risky macam ni. For God's sake, she is my fiance now."

Tok'ie mengangguk. Itulah padahnya bila terlajak kata.

"So? Apa kau nak buat? Kau boleh pergi ke dengan dia ni?"

Hariz menggeleng. Pergi jauh? Hubungan dia dengan Ezzah?

"Susah.." bila dia nampak Ezzah, dia nampak bayangan adik dia. Punca utama adik dia mati, disebabkan abang Ezzah.

"Susah selalunya bila kita nak mulakan langkah je."

"Kau tahu tak setiap kali aku nampak dia, aku nampak jenazah adik aku. So tell me how would I survive nak hidup bersama dengan perempuan yang abang dia punca kematian adik aku?"

"Ten years.."

"STOP TALKING ABOUT TEN YEARS. Aku try, every day tapi tak boleh. Tak boleh." kata Hariz. Macam mana dia nak lupa bila malam-malam dia nampak mimpi benda yang sama.

Tok'ie terdiam. Orang cakap berat mata memandang, berat lagi bahu memikul.

..............................

p.s: To kak Mona yang dah 5 kali masuk and the rest. HAHA. Saya ingat nak published chapter ni esok pagi but it wouldnt hurt kut kalau awal sikit. Tehehe..

You Might Also Like

7 comments

  1. unnie.i want moreeeee.heeeeee

    ReplyDelete
  2. hehe. senyum jek nampak update pepagi nih. tq =)

    simpan dendam lama sangat tu memang sakitla Hariz oi. Lepaskan aje, mesti lega lepas tu.

    ReplyDelete
  3. saya gembira dah update teruskan!!

    ReplyDelete
  4. terima kasih...
    Hariz lepaskan lah apa yang terbuku dihati...
    semangkin ingat jadi lagi teruk... takut hati yang sakit...

    ReplyDelete
  5. yeyay..big tengs untk n3 ni :)) saploh thn 2 mengusung dendam..haih...xpa2 ezzah akn jd peyembuh luka dendam 2:)))

    ReplyDelete