Poskad 5

06:01

“DAH DAH. Toksah dok lawan peluk depan pintu tu. Pipah, hang ajak Maisa masuk dulu. Mak nak pi hidang lauk dulu.”
           
Masing-masing tersenyum memandang sesama sendiri lalu melepaskan rangkulan masing-masing. Itulah bahananya bila lama tidak berjumpa dengan kawan baik. Sedikit pun tidak mahu berpisah bila berjumpa. Nasib baiklah Long Bibah datang menyelit, kalau tidak entah bila mereka akan berpelukan di hadapan pintu rumah itu.
           
“Aku mai awal sangat ka?” Maisa menoleh sekilas pada jam Baby-G di tangan yang baru masuk jam 12 tengah hari itu.
           
“Tak da aih. Sedang-sedang… kami baru habis masak ja tadi. Tinggal nak hidang ja. Jom masuk.” Pelawa Pipah. Maisa hanya membontoti Pipah yang mula berjalan, menunjuk arah ke dapur itu.

Di dapur Long Bibah sedang sibuk membawa mangkuk yang masih berasap itu ke meja makan. Pipah sudah laju ke sinki, mengambil bekas mencuci tangan.

“Ni Maisa tak payah tolong apa-apa ke, Long?”

“Tak payah. Dah habih pun. Ni tinggal nak makan ja.”

Maisa mengangguk sambil berdiri di birai meja. Matanya memandang lauk-lauk yang terhidang di atas meja. Lauk kampung, kegemarannya. Ada asam pedas ikan pari yang Long Bibah janjikan tadi. Ada gulai batang pisang. Ada ulam. Semuanya kegemarannya yang sememangnya berlidahkan orang kampung ini.

“Wah sedap ni Long. Boleh gemuk Maisa ni.”

“Baguih jugak hang gemuk sebab aku tengok hang makin kuruih la ni. Macam mana? Hang okay ka?” Pipah sudah memandang Maisa yang sedang berdiri di sebelahnya. Bekas warna merah itu diletakkan di hujung meja.
           
“Ya ka kuruih? Well, banyak kerja kut.”
           
“Kerja apanya. Hang belajaq lagi kan? Aku ni tak pa la nak kata sibuk dengan kerja.”
           
“Amboi hang ingat belajaq tak penat ka. Penat tau aku hari-hari kena perah idea untuk design. Sampai kuruih macam ni ha tapi hang lagi kuruih dari aku nih mana aci.”
           
Pipah membuat muka. “Aku punya kuruih ni memang macam ni, tak naik-naik, tak turun-turun.”
           
Maisa tersengih. Tahu sangat yang Pipah memang cepat sensitif kalau isu berat badannya itu dinaikkan. Ingat orang berisi saja ke sensitive bila topik berat dinaikkan dalam perbualan? Orang kurus pun sama juga.

“Dah-dah! Hang tok sah dok touching depan makanan ni. Jom duduk dulu jom…”
           
“Ha.. biaq pi kat dia, Maisa. Jom kita makan. Long dah lapaq sangat dah ni.” Long Bibah sudah mengambil tempat di muka meja.
           
“Makan mana chek boleh tinggal, mak…” Pipah sudah laju duduk di sebelah Maisa. Tadi sebenarnya dia saja-saja buat merajuk.
           
“Nah, basuh tangan. Lepas tu baca doa…”
           
Maisa dan Pipah mengangguk. Masing-masing menunggu giliran membasuh tangan dan selepas seketika mereka menadah tangan, membaca doa makan.

***

“LONG RASA betullah apa yang Long nampak ni yang Maisa memang makin kurus. Awat depa kat sana buat tak betul ka kat Maisa? Cuba habaq mai kat Long. Bukannya apa, arwah Ucu Odah selalu pesan kat Long, kalau dia meninggal, dia suruh Long tolong tengok-tengokkan Maisa.”
           
“Tak ada apalah, Long. Maisa okay. Macam tadi Maisa cakap, Maisa kuruih ni sebab banyak sangat kerja nak kena buat kat universiti…” ujar Maisa sambil tangannya laju membilas pinggan-pinggan mangkuk di sinki itu.
           
“Betul ni?”
           
Maisa mengangguk. Pinggan terakhir diletakkan di tempat pengering. Lantas dia menoleh ke belakang pada Long Bibah yang sedang menyusun kuih cara bergula itu.
           
“Kalau macam tu lega la, Long. Bukannya apa hari tu masa Ucu Odah meninggal, Long tak berkenan betul dengan isteri ayah Maisa. Tak senyum langsung. Lepas tu tak dan apa-apa dah angkut Maisa balik sana. Tak menyempat…”

Maisa hanya diam lalu duduk menyimpuh di sebelah Long Bibah. Tangan automatik turut sama membantu.

“Depa kat sana layan Maisa okay ka?”

Khali.

Long Bibah mengangkat kepala memandang gadis di sebelahnya. Dia menghela nafas. Maisa ini bukan sejam dua dia kenal. Bertahun-tahun. Bahkan Maisa membesar di depannya. Dia tahu apa yang berada dalam hati gadis ini. Maisa ini jenis berdiam diri. Tidak akan mengheboh tentang sakit dirinya. Tambah-tambah lagi selepas kematian Ucu Odah, lagi bertambah dia Nurmaisa Mustaffa ini.

Ingat lagi ketika dia pulang ke kampung berseorang selepas kematian ibunya, Raudah. Naik risau Ucu Odah melihat Maisa yang tiba-tiba diam, mengurung diri di dalam bilik. Ingatkan sedih mengingatkan ibu kesayangannya yang meninggal ketika bersalin itu tetapi rupa-rupanya bila disiasat, Maisa sebenarnya lari dari rumah!

Melalui Mak Nah, pembantu rumah Encik Mustaffa, mereka mendapat tahu yang Maisa selalu dimarah dan ditengking kata-kata nista oleh isteri pertama Encik Mustaffa. Sejak itu, Ucu Odah lah yang bertanggungjawab membesarkan Maisa sehingga setahun yang lepas, bila Ucu Odah meninggal dunia kerana sakit tua.
           
Besar sekali ujian buat gadis yang baru mencecah 13 tahun ketika. Sudahlah ibu pergi meninggalkannya yang masih kecil. Dilemparkan berita pula dengan berita yang abah yang dipercayainya itu rupa-rupanya beristeri lebih dari satu. Dibenci pula dengan ibu tirinya…

“Long… ni dah habis ni. Maisa angkat letak atas ey?”

Suara Maisa membantutkan lamunan Long Bibah. Lantas dia mengangguk sambil melarikan mata yang sudah basah itu. Laju hujung tangan mengelap air mata yang sudah menitik di pinggir mata mengenangkan nasib Maisa yang tak putus dengan cobaan ini. Nasiblah hatinya kental…

Mungkin sudah dilatih elok oleh Ucu Odah yang sememangnya penyabar dan tinggi agamanya. Dengan hanya kita redha dengan takdir Allah, barulah kita dapat menenangkan hati. Insha-Allah. Itulah kata-kata yang dia sering dengar dari mulut Ucu Odah.

Maisa bangun sambil mengangkat bekas lalu diletakkan di atas meja. Perlahan-lahan dia berpusing ke arah Long Bibah yang sudah bangun, membasuh peralatan di sinki. Mata menjeling jam di dinding.

1.13 petang.

Ada alasan untuk melarikan diri. Entah kenapa, dia dapat merasakan apa yang Long Bibah menungkan tadi. Mesti, 100% pasti, semuanya berkaitan dengan dirinya.

“Long… Maisa ingat nak balik dulu lah. Dah nak masuk Zohor ni. Long kirim salam kat Pipah ye…” Maisa memulakan ayat.

“La dah nak balik dah?”

Maisa tersengih sambil mengangguk. Kaki memang sudah berura-ura mahu bergerak ke muka pintu.
Long Bibah mengangguk. “Yellah nanti Long habaq kat Pipah. Mustaffa tu balik pukul 1.30. Lambat lagi kalau Maisa nak tunggu kalau Pipah nak balik dari sekolah satgi.”

Maisa mengangguk. Lantas kakinya digerak mendekati Long Bibah. Tangan perempuan itu diraihnya.

“Terima kasih, Long.”

Long Bibah menggeleng. Pipi Maisa dicubitnya. “Maisa tu Long anggap macam anak Long sendiri. Kalau ada apa-apa, Maisa kena ingat, Maisa ada Long sekeluarga tau. Jangan memendam perasaan sangat.”

Nasihat Long Bibah. Dalam masa yang sama dia cuba menyampaikan sedikit hint kepada Maisa.

Maisa menarik senyuman nipis. “Insha-Allah, Long. Maisa balik dulu ya.”

Long Bibah mengangguk. Maisa mengangguk lalu dia pantas berjalan ke arah pintu sebelum Long Bibah perasan akan cecair jernih yang sudah mulai luruh di pipinya.

------------------

Satu part a yang E rasa E x pandai tulis adalah bila bab sedih-sedih-jahat-jahat (dan semua part sebenarnya) so yeahh cerita ni nak try tulis sedih sebenarnya. Ihik. ;)

Have fun!

Masih lagi di musim exam. Lepas tu dissertation writing up and I'm done with MSC~ Doakan pls.

You Might Also Like

3 comments

  1. kenapa bab ni sedih sangattt... kasihan Maisa kecil-kecil dah kena dera....

    ReplyDelete
  2. huiiiiyyyyyyooooo
    mmg best la jmp bestie
    cian nye maisa

    ReplyDelete