Poskad 4

02:05

MAISA MENYELUK beg silangnya untuk mengambil gugusan kunci untuk membuka pedal ayam pintu rumah kayu yang sunyi, tanpa penghuni itu. Daun-daun kering yang bertaburan di atas tanah itu pun sudah mulai penuh kerana tiada siapa yang menyapunya. Habuk-habuk yang menyapa kakinya itu mungkin sudah tebal. Ingin meminta pertolongan dari Long Bibah; jiran di rumah sebelah untuk membersihkan rumah papan ini pun sebenarnya dia segan kerana Long Bibah sendiri punya rumah sendiri untuk dijaga, apatah lagi rumah arwah Toknya ini tanahnya lebih luas.

Pedal ayam dibuka sebaik saja Maisa menjumpai kunci. Pantas kasut flat pumps corak zebranya itu ditanggal keluar lalu masuk ke dalam rumah yang gelap gelita. Hanya sedikit saja cahaya masuk melalui bukaan di antara dinding kayu dan bumbung itu.

Lambat-lambat dia berjalan di dalam keadaan gelap itu. Laju tangannya membuka selak tingkap-tingkap yang berada di ruang tamu dan akhirnya ruang tamu itu kembali kelihatan jelas di tubir matanya bila cahaya matahari mula menerobos masuk ke dalam.

Kondisi ruang tamu itu dipandangnya lama. Dia melarit senyum pahit. Masih kelihatan seperti mana dia meninggalkan rumah ini lapan bulan yang lepas…

Kerusi rotan empat adik beradik itu masih elok di tempatnya. Begitu juga dengan almari kaca yang Tok letakkan gambar-gambar mereka sekeluarga. Semuanya masih di situ. Tidak sedikit pun beralih arah…

Yang membezakannya adalah habuk-habuk yang melekat di antaranya.

‘Ya Allah Maisa… apa yang kamu buat ni? Masih berhabuk Tok tengok… lap balik. Rumah kita kena bersih… orang datang tengok habuk-habuk ni kan tak elok…’

Masih terngiang-ngiang suara Tok membebel.

Jari dilarikan di permukaan meja di sebelahnya. Kelihatan kelabu jarinya bewarna cerah itu.

Maisa mengeluh. Inilah tandanya…

Tanda Tok tidak akan menunggunya di permukaan pintu ketika dia pulang.

Tanda Tok sudah pergi meninggalkannya.

Pipi sudah terasa panas. Pantas Maisa menyeka air matanya yang mula turun tanpa dipinta itu.

Maisa dah balik, Tok… Ibu…

 ***

PENYAPU DILARIKAN di atas tanah. Penuh berhemah Maisa menjalankan tugas mencucinya. Dari pagi tadi dia mula bekerja. Selepas saja menghabiskan makanan paginya, terus saja dia mengerjakan apa yang patut ke rumah tua milik arwah neneknya itu.
       
Kalau tadi dia sibuk dengan mencuci bahagian dalam rumah; menyapu, mengelap lantai dan barang-barang yang berhabuk, menukar bulb lampu yang sudah rosak dan sekarang pula dia sudah menukar tempat ke luar rumah; menyapu daun-daun kering di persekitaran rumah Tok yang boleh tahan besarnya. Sudah berpeluh dia yang bekerja tidak berhenti dari tadi tapi itu tidak mematah semangatnya.

Dia mahukan rumah kayu ini cantik, bersih seperti selalu. Seperti yang arwah Tok selalu lakukan. Sekurang-kurangnya hilang juga rasa bersalah dia kepada arwah kerana tidak dapat menjaga rumah ini selalu…

Penyapu lidi itu dikibas lagi lalu daun-daun kering itu dikumpulkan di satu tempat sebelum dia memasukkan ke dalam plastik  sampah.

“Ehhhh Maisa! Ya Allah, kamu balik rupanya…”

Maisa memberhentikan kerjanya. Automatik dia berpaling ke belakang dan melihat Long Bibah yang mula datang menjenguk dari rumahnya.
           
“Ya Long… Maisa tengah cuti semester ni. Long sihat?”

Tangannya mengibas t-shirt biru laut yang sedang dipakainya sebelum tunduk bersalaman dengan Long Bibah.
           
“Macam biasalah, Maisa. Sakit orang tua. Jaga makan, jaga kesihatan… eloklah kesihatannya. Kalau tak jaga, sakitlah. Sekarang ni Long kalau jalan jauh sikit, mula la lenguh lutut ni. Maisa pula macam mana? Sihat?”

“Macam nilah, Long. Sihat…” Maisa tersenyum tapi hakikatnya, dia tahu yang hatinya ini tak pernah sihat. Tak pernah bahagia sejak Tok pergi meninggalkannya setahun dulu.

“Tapi Long tengok kurus dah Maisa ni. Risau pulak. Bapak kamu tak bagi makan ke mak tiri kamu buat onar pada kamu?”

Khali.

“Kita duduk dulu. Long nak minum tak?” tanya Maisa setelah berdiam seketika. Kakinya dihalakan ke pangkin di bawah pokok pelam itu. Long Bibah mengikut sekali di belakangnya.

“Tak payahlah. Long tahu kamu baru sampai… mana nak ada apa-apa kat dalam rumah tu.”

Maisa tersenyum sambil mengangguk. Baru dia sedar ada relevannya apa yang dikatakan Long Bibah itu. Sudah tentulah rumah yang ditinggal lama ini tidak akan ada apa-apa untuk dihidangkan kepada tetamu. Insha-Allah, nanti dia mahu ke kedai runcit Pak Jamil untuk membeli barang-barang dapur.

“Ha Long… nak tanya sikit ni… Long ada kunci ke stor bawah rumah Tok tu? Bukannya apa tadi Maisa ada perasan yang stor tu kena rantai. Maisa ingat nak ambil basikal lama tu bawak keluar, boleh pergi kedai Wan Jamil nanti…”

“Ohhh… ha ah. Long kunci. Takut hilang barang-barang dalam tu. Sekarang ni banyak orang dok mencuri. Tambah-tambah basikal yang boleh dibuat duit. Sekejap, nanti Long pergi ambil. Ya Allah, Long lupa pulak nak bagitahu kamu.”

“Tak ada apa-apalah Long. Maisa yang patut terima kasih sebab Long tolong rantaikan… kalau tak mesti habis hilang barang-barang tu orang curi.”

Long Bibah mengangguk lalu menyarungkan seliparnya balik. “Long balik dululah. Nanti Long hantarkan kunci tu… satgi tengah hari, Maisa makan rumah Long lah ye. Long pun lama tak bersembang dengan Maisa… Pipah pon balik nanti pukul 10, dia shift malam semalam. Bolehlah Maisa bersembang dengan dia.”

“Pipah dah mula kerja ye Long? Sukalah Long! Ada anak dekat dengan Long.”

“Haah. Dia dapat hospital sini. Lagipun ibu bapa ni lagi suka kalau anak duduk dekat-dekat. Senang nak pantau. Nanti Maisa makan rumah Long tau? Long masak asam pedas ikan pari…”

“Wah dengar pun dah sedap. Insha-Allah, Long.”

Long Bibah mengangguk sebelum berjalan masuk ke kawasan rumahnya yang sememangnya terletak bersebelahan dengan rumah arwah Tok ini. Maisa berdiri memandang wanita yang seusia ibunya itu sehinggalah dia masuk ke dalam rumah batu yang bercat hijau itu.

Kata-kata pada ayat Long Bibah tadi merangkai hatinya.

‘Ibu bapa ni lagi suka kalau anak duduk dekat-dekat.’

Kenapa dia rasa tidak?

---------------------

Phewwww E nyaris-nyaris lupa pada MOU kita, busy sangat dengan research, assignments, and final exam.  So here it is, one day late tapi its better late than never. Ececece.

Good luck kepada sesiapa yang sedang final exam. Bittaufiq wannajah fil imtihan. Belajar kerana Allah. ;)


You Might Also Like

11 comments

  1. Sy ingat E lupe nk post..i'm wating for this poskad----huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi. Hampir lupa tapi bila tengok planner hari khamis, debuuuubb teringat. Ihik.

      Delete
  2. aci nak masuk mod cedih je..
    peksa??slmt berjaya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Aah nak try mood sedih la. Leh x? ;)

      Delete
  3. good luck ednin...
    cerita semangkin menarik ... jangan buat lupa smbg lagi ... besttt

    ReplyDelete
  4. unnie. all da best for you exam.thanks for the wish *perasan*
    salam sayang untuk sun ye ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeaahh it is for youuu! XDDD
      Salam sayang untun star jugak!

      Delete
  5. Eeeeee i like your writing style :)
    Btw, apa maskud khali? Khali as in kali?

    ReplyDelete