Dia, A: A Cover Revealed!


Assalamualaikum semuanya,

Dengan sukacitanya, E ingin memperkenalkan buah tangan (ececeyy) yang ketiga untuk tatapan kawan-kawan semuanya. Pada sesiapa yang mengikuti E dari zaman dolu-dolu, mesti akan sedia maklum dengan kisah Along yang terbengkalai lama sudah tu. So, inilah ceritanya- dari tajuk sepuluh tahun, E tukar ke Dua Hala masa hantar penilaian di JS dan akhirnya kami sepakat untuk memilih Dia, A sebagai tajuk akhirnya. 

Tapi jangan khuatir, jangan gusar, ia masih pasal Along dan Abiir! Tajuk saja berubah, contentnya masih sama.

I know it took so long for it to finally here. Bukan setahun dua tapi rupanya, hampir lima tahun juga E peram. *gelak jahat*

Lima tahun tu sudah tentu bukannya sekejap dan banyak benda berlaku sepanjang tempoh itu. Dan ceritanya pun ikut berkembang mengikut peredaran masa dan emosi cik penulis. Maka sebab itulah E nak tekankan, jangan expect tinggi pada Dia, A. It could be your taste of bud, or it could not be. Tetapi E tetap harapkan korang akan sukakan kisah yang E cuba sampaikan ini.

Dan untuk pengumuman kedua pula- E juga dah buat akaun IG untuk diri sendiri. Feel free to follow @eforednin. Dan insyaAllah, E akan cuba post teaser/ quotes mengenai Dia, A di sana. So you guys better follow kalau tak nak ketinggalan kereta api. Teheheee.

Dan jangan lupa tag E pbila korang dah dapatkan Dia, A (Vice Versa dan Poskad juga) di tangan. I'll be happy to see you guys there.

Xoxo, E

------

Blurb belakang buku: 

Cinta pertama itu beracun, sehingga dia tidak mampu berdiri tanpanya

Sepuluh tahun dahulu, Farhan jatuh suka pada Abiir. Apabila rasa hatinya ditolak, dia pergi membawa diri.

Book's Cottage menemukan mereka kembali. Dan di situlah Abiir berdiri tekun melayan pelanggan. Nampak makin manis. Nampak makin matang. Selepas sepuluh tahun...

Namun Abiir yang sekarang ini bukan seperti Abiir yang sentiasa senyum, ceria dan aktif. Puas sudah dia bertanya, namun tak pernah dia mendapat jawapan. Abiir seperti sedang bersembunyi dan hidup dalam dunianya sendiri.

"I mungkin sedang hidup, Farhan, tapi sejujurnya, I tak pernah rasa hidup."

Apa yang mengubah Abiir menjadi Abiir yang sekarang?

Mampukah Abiir berdamai dengan masa lampaunya dan terus melangkah ke hadapan?







Dua Hala: Excerpt 2

Assalamualaikum dan selamat pagi semuanya~

Dengan ini, E mahu umumkan bahawa Dua Hala akhirnya telah sampai ke titik akhir. Pada mulanya, E ingat E akan habis tulis cerita ni bulan 8 hari tu tapi siap bulan November pula 😜. Mehmehmeh. Insha-Allah akan emel JS selepas go through final draft ini. Doa-doakan ye semoga diterima.

Dan I'm ready for a new story to write. Lol. Siapa seterusnya? Jeng jeng jeng.

Selamat membaca petikan sedikit dari Dua Hala ni.

Semoga berjumpa lagi.

Xo, Ednin.

P/S: Just a hint, lagu di atas (Maria Mena - You Deserve Better) is one of the song yang E asyik mainkan masa tulis cerita Abiir dan Farhan. So pretty much, that'is how Dua Hala is going to be. Can you guess? Mehmehmeh.

-----------------------------------------------

AIMAN MENYANYI sambil menuruni tangga. Kunci keretanya dipusing-pusing melalui jari telunjuknya. Kakinya terhenti di sebelah sofa, tempat Abiir membuat kerjanya. Kakaknya ini ada saja meja studi di dalam bilik tetapi hadapan TV juga dia suka membuat kerja.

“Kakak, Aiman keluar kejap eh.”

“Nak pergi mana pula ni? Pantang ibu dengan abah tak ada kat rumah mesti lesap.” 
         
“Tak baik tau main tuduh-tuduh adik sendiri. Mana ada Aiman lesap, ini kejap je keluar ni. Jumpa budak-budak sekolah dulu.” Jam di tangan dikerling sekejap. Ada lagi masa untuk bersembang sekejap. Lantas, dia membuka sila di sebelah Abiir.

“Budak sekolah? Siapa?” Air teh di dalam cawan oren itu disisip lembut.

“Macamlah kakak kenal siapa kawan-kawan Aiman. Ehhh pahitnya teh ni. Tak letak gula ke? Padanlah muka asyik pahit je… ini sebab banyak minum teh pahitlah ni!”

“Gula tu penyakit tau. Mana boleh banyak-banyak. Kalau nak air manis, pergi buat sendiri.” 
           
Abiir kembali menyambung fokus pada kerjanya yang terhenti seketika tadi. Rancangan awalnya dia mahu siapkan sisipan ini kelmarin tapi terganggu pula bila dia terpaksa mengambil alih kerja ibu yang terpaksa mengikut abah ke Johor atas urusan kerja. 
           
Dengan stok-stok baru yang baru masuk minggu ini dan juga Amy yang sibuk dengan thesisnya, beban kerjanya bertambah berganda-ganda tanpa ada orang yang membantu.
           
“Tak apa. Aiman boleh minum kat kedai mamak nanti.”

“Pergi kedai depan tu ke?”
           
Aiman mengangguk. Kali ini balang keropok ikan pula diambil. Penutup warna merah itu dipusing ke kanan lalu keropok yang baru digoreng itu dibawa keluar. 
           
“Nak kirim boleh? Lapar pulak rasa.”
           
“Nak apa?”
           
“Roti telur satu, boleh? Kuah tak payahlah. Kakak bukannya makan pun. Membazir je kalau bawak balik.”
           
“Tapi Aiman tak pasti nak balik pukul berapa tau, kang nanti balik lambat pulak.”
           
“Taper, kakak boleh tunggu. Lagipun kerja ni nak kena siapkan ni.”
           
Aiman mengangguk. Kalau dah macam tu, dia okay saja. Lantas dia bangun dari silanya. Kunci kereta yang diletakkan di atas meja kopi itu dicapainya.
           
“Roti telur satu kan?”
           
Abiir mengiyakan. Fokus masih lagi pada komputer riba. Laju tangannya menaip di atas keyboard warna hitam itu.
           
“Tak payah kuah kari?”
           
Aye aye!
           
“Tak nak kirim yang lain lagi?”
           
Gerak jarinya berhenti. Kening dinaikkan di sebelah. “Nak kirim apa lagi? Ada apa-apa yang best lagi ke kat kedai mamak tu?”
           
Aiman menayang sengih. “Abang Farhan?”
           
Papppp. Bantal empat segi itu selamat mendarat di bahu Aiman. Adik lelakinya itu hanya menghamburkan ketawa. Kemudian, dia tunduk mengambil bantal empat segi itu kembali lalu diletakkan di atas sofa.
           
“Betul ni tak nak kirim apa-apa lagi?”
           
Abiir dah malas nak menjawab. Ear piece di atas meja dicapainya lalu disambungkan ke dalam plug di sebelah kiri laptopnya. 
           
“Betul ni?” 
           
“Nak kirim apa lagi? Cukuplah roti telur tu. Cepat-cepatlah keluar.” Tangan digerakkan, mengisyaratkan supaya Aiman pergi dari tempat kerjanya. Lagi cepat Aiman keluar, lagi cepat dia siapkan kerja ini.
           
“Manalah tahu… kut-kut nak kirim salam ke?”
           
Abiir sudah bersedia untuk membuat lontaran sekali. Tajam matanya memandang Aiman yang sudah berlari anak ke muka pintu. Dari jarak tak sampai dua meter itu, dia mendengar ketawa Aiman yang masih bersisa. 
           
Bantal empat segi itu diletakkan kembali di atas lantai. Sebaliknya volume di playlist kesukaannya itu ditingkatkan lagi. Biar dia tenang dengan irama piano ini dari mendengar ketawa Aiman yang menyebalkan itu.